Singing Hatsune Miku

Senin, 09 Oktober 2017

Hipertensi dan Hipotensi

Perbedaan antara Hipertensi dan Hipotensi

Orang sering bingung mendengar istilah hipertensi dan hipotensi hanya karena mereka terdengar mirip. Tapi, hipotensi adalah tekanan darah rendah dan hipertensi adalah tekanan darah tinggi.

Apa itu Hipotensi?

Hipotensi adalah tekanan darah rendah. Jantung memompa keluar darah ke sirkulasi umum dengan elastisitas dinding pembuluh, kapasitas pembuluh darah dan impuls saraf membantu menjaga tekanan darah. Bila tekanan darah sangat rendah, dan sirkulasi terganggu, pasien dikatakan shock.
Darah adalah media transportasi nutrisi, gas, dan produk-produk limbah. Ini membawa oksigen dari paru-paru ke sel-sel di mana ia digunakan dalam respirasi aerobik seluler. Ini mengangkut karbon dioksida ke paru-paru untuk dikeluarkan dari tubuh oleh pernafasan. Ini membawa nutrisi dari usus untuk menargetkan sel-sel di mana mereka digunakan dan disimpan. Sel dan lingkungan sekitar tergantung pada keseimbangan di mana darah memainkan peran penting. Sebuah suplai darah yang baik diperlukan untuk kelangsungan hidup sel.
Tanpa pasokan darah yang baik, oksigen yang masuk ke sel-sel akan berkurang; nutrisi lebih sedikit masuk ke dalam sel dan produk-produk limbah terakumulasi dalam jaringan. Tanpa darah pasokan yang baik sel akan mati.
Penyebab Tekanan Darah Rendah: Tekanan darah dan denyut jantung adalah dua variabel utama dalam pengendalian perfusi. Banyak hal seperti jantung, paru, pencernaan, ginjal, trauma dan kondisi sistemik dapat menyebabkan tekanan darah rendah. Gagal jantung (gagal jantung kiri), kelainan irama jantung, gangguan katup, miokarditis, kardiomiopati, penyakit jantung iskemik, emboli paru, diare berat dan muntah, diabetes insipidus, perdarahan, syok (hipovolemik, septik, anafilaktik dan neurogenik), gangguan inflamasi, protein serum rendah dan penggunaan yang tidak tepat dari obat-obatan dapat menurunkan tekanan darah.
EKG, ekokardiogram 2d, CKMB, ESR, CRP, serum elektrolit, pemeriksaan virus, aktivitas plasma renin, tingkat vasopresin, ANA, ADsDNA, faktor reumatoid dan protein serum dapat menjadi sumber penilaian klinis dari dokter.
Mengobati Tekanan Darah Rendah: pengaturan cairan intravena, adrenalin, noradrenalin, dopamin infus dapat digunakan untuk mengobati hipotensi berat / syok.

Apa itu Hipertensi?

Hipertensi adalah tekanan darah tinggi di atas normal untuk usia dan status klinis. Tekanan darah biasanya naik seiring bertambah usia karena hilangnya elastisitas pembuluh darah. Ini disebut hipertensi esensial. Tekanan darah bisa naik karena kondisi tertentu, juga.
Penyebab Tekanan Darah Tinggi: serum tinggi tiroksin, kortisol, adrenalin, noradrenalin, gagal ginjal, gagal jantung dan obat-obatan tertentu dapat menyebabkan tekanan darah tinggi. Peningkatan tekanan darah akibat kondisi lain disebut hipertensi sekunder. Penyebabnya harus diselidiki dan diobati untuk membawa tekanan darah tinggi sekunder menjadi turun.
Tekanan darah tinggi memberikan sebuah ketegangan pada jantung menyebabkan gagal jantung, pembesaran otot jantung dan kegagalan katup. Tekanan darah tinggi dapat menimbulkan pecah pembuluh darah kecil di dalam otak, terutama, jika mereka kongenital melemah (malformasi arterio-vena). Hal ini menimbulkan stroke hemoragik (perdarahan ke dalam substansi otak). Tekanan darah tinggi kronis juga menyebabkan gagal ginjal.
Mengobati Tekanan Darah Tinggi: receptor blockers Angiotensin, inhibitor ACE, xanthine, kafein, diuretik, tiazid, spironolactone dan etanol meningkatkan berat air dan menurunkan tekanan darah.
Tekanan darah tinggi selama kehamilan adalah hal yang dapat mematikan bagi janin. Hipertensi yang diinduksi kehamilan menyebabkan pra-eklampsia. Ini fitur tekanan darah tinggi, hilangnya protein dalam urin dan bengkak. Eklampsia menyebabkan kejang. Tekanan darah tinggi selama kehamilan menimbulkan kerusakan pada plasenta dan membahayakan suplai darah ke janin. Oleh karena itu, dalam kasus hipertensi berat, tekanan darah harus segera dengan cepat di bawah kontrol, kejang harus dicegah, dan kehamilan mungkin harus dihentikan.
Perbedaan Hipertensi dan Hipotensi
  1. Hipertensi tidak menimbulkan gejala pada tahap awal, tetapi hipotensi segera menunjukkan gejala.
  2. Ciri-ciri Hipotensi seperti pusing, kelelahan, penglihatan kabur dan sementara fitur hipertensi seperti sakit kepala, lingkaran cahaya visual dan nyeri dada.
  3. Hipotensi tidak menyebabkan kejang selama kehamilan sementara hipertensi iya.
  4. cairan intravena dan simpatomimetik dapat mengobati hipotensi sementara diuretik dan vasodilator mengobati hipertensi.
sumber : http://www.sridianti.com/perbedaan-antara-hipertensi-dan-hipotensi.html


sumber : https://www.youtube.com/watch?v=kzZnQLdUbOI

0 komentar:

Posting Komentar